Ahmad Dhani Diperiksa Polisi Kamis. Pengacara: Kami Bela Maksimal Demi Demokrasi

0
Dhani siap diperiksa (foto: ist)
Cipasera.com -Musisi kenamaan Ahmad Dhani Prasetyo telah menjuk seorang pengacara untuk kasus ujaran kebencian. Pengacara tersebut adalah  Ali Lubis SH. Dan dalam tanggaoanya atas status tersangka Dhani, Ali Lubis mengatakan,  cuitan  bos Republik Cinta  di Twitter itu merupakan bagian dari kebebasan berpendapat. Justru harusnya  Dhani seharusnya mendapat perlindungan dalam menggunakan haknya tersebut.

"Seharusnya beliau (Ahmad Dhani) mendapat perlindungan dalam menggunakan hak kebebasan berpendapat sesuai dengan konstitusi RI," kata Ali dalam keterangannya, Selasa (28/11/2017).

Lebih jauh  Ali  menguraikan, cuitan Dhani di Twitter itu belum memenuhi unsur pidana seperti dikatakan  polisi. Sebab, cuitan itu tak menyebut suku, ras, agama, dan antargolongan.


Berdasarkan hasil kajian hukum yang dilakukan Dhani, ternyata isi dari tweet tersebut masih bersifat normatif dan belum memenuhi unsur pelanggaran/pidana sesuai dengan UU ITE Pasal 28 ayat 2. Sebab  isi tweet tersebut tidak menyebut suku ras, agama, dan antargolongan, terlebih nama seseorang.

Karena itu, pihaknya akan menyiapkan sejumlah langkah hukum untuk membebaskan Dhani dari sangkaan kasus ujaran kebencian tersebut.

"Pembelaan kami akan maksimal.Sebab, kami bukan hanya untuk melindungi Ahmad Dhani, akan tetapi juga dalam konteks luas, menyelamatkan demokrasi Indonesia," katanya 

Seperti diketahui, Polres Jakarta Selatan telah  menetapkan Ahmad Dhani sebagai tersangka dalam kasus ujaran kebencian lewat cuitan sarkastis. Penetapan status tersangka ini dilakukan setelah penyidik melakukan gelar perkara pada 23 November.

Kapolres Jaksel Iwan Kurniawan menyatakan, polisi berencana memeriksa Dhani pada Kamis (30/11).  Polisi sudah kirim surat panggilan untuk hari Kamis, pemeriksaan pertama tersangka. (red/ts/dtk)