Ribuan Buruh Akan Dukung Prabowo Ke KPU. Long March Buruh Dicegat Polisi Jateng

0
Buruh dari Surabaya dicegat. (Foto: Ist)
Cipasera - Ribuan buruh dari KSPI (Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia) dihadang aparat  Kepolisian Daerah Jawa Tengah di Semarang. Mereka menghentikan aksi long march buruh dari Surabaya ke Jakarta untuk mendukung pencalonan Prabowo Subianto sebagai capres, Sabtu, 10/8/2018
Para buruh dilarang melanjutkan perjalanan saat sedang beristirahat di sekitar Stasiun Tawang, Semarang.
“Aparat kepolisian menghampiri peserta long march, setelah itu mereka berbincang-bincang dan pada akhirnya melarang melanjutkan perjalanan dengan alasan tidak memiliki STTP (Surat Tanda Terima Pemberitahuan),” ujar Ketua DPW Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) Jateng, Aulia Hakim dalam keterangannya kepada VIVA, Senin, 6 Agustus 2018.
Dengan larangan tersebut  para buruh kini sementara berada di Kantor DPW FSPMI Jateng. Meski demikian, Aulia menyampaikan, mereka tetap akan melanjutkan aksi long march ke Jakarta. Menurut Aulia pihaknya sempat melakukan pemberitahuan terlebih dahulu sebelum aksi dimulai di Surabaya, Jawa Timur, Minggu kemarin, 5 Agustus 2018.
“Ini sudah merampas kebebasan kami. Mengapa orang jalan kaki dilarang dan harus membawa surat?” ujar Aulia.
Presiden KSPI Said Iqbal juga merasa heran dengan sikap kepolisian di Jateng. Kepolisian Daerah Jawa Timur sebelumnya tidak mempermasalahkan para buruh saat aksi dimulai di Surabaya.
“Ada apa dengan Jawa Tengah? Padahal aksi serupa yang biasa dilakukan para buruh di Jawa Barat dan DKI Jakarta juga tidak pernah dilarang sedemikian rupa,” ujar Said Iqbal.
Rencananya, para buruh akan tiba di Jakarta pada Jumat, 10 Agustus 2018, bertepatan dengan hari terakhir pendaftaran capres dan cawapres ke KPU. Mereka lantas akan bergabung dengan ribuan buruh yang berasal dari wilayah-wilayah lain untuk mengantarkan Prabowo dan pasangannya mendaftar ke KPU.(Red/ts/vv)