Penampakan Buaya dan Angkernya Situ Pamulang

0


JAKARTA, SELASA - Keberadaan Situ Pamulang di Jalan Raya Pajajaran, Kedaung, Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, sebenarnya memberi atmosfer tersendiri bagi warga sekitar. Bentangan air dan pepohonan disekitarnya memberi suasana teduh. Tak aneh itka setiap sore banyak mudamudi yang menghabiskan waktu di pinggir situ tersebut.

Namun, kondisi Situ Pamulang, kini tidak terpelihara dengan baik. Bukan hanya masalah penyempitan, tetapi juga pembangunan pusat perbelanjaan dan perumahan di sekitarnya yang terus memengaruhi kelestarian situ.

Di balik asrinya lingkungan Situ Pamulang, menurut warga sekitar, tempat ini menyimpan misteri. Danau ini dulu sering minta korban. Bulan September 2008 misalnya, enam anak baru gede (ABG) pernah tenggelam di situ tersebut. Kejadian tsb setelah belasan tahun tidak ada orang yang tenggelam di sana.

"Dulu zaman saya masih kecil, setiap.tahun pasti ada yang tenggelam," ujar Ardi Jama (56), warga Jalan Saidin, Bambuapus, Pamulang. Korban terjadi setelah ada penampakan buaya. 

Menurut Ardi, selama belasan tahun sering ada penampakan buaya di permukaan situ. Beberapa saat setelah penampakan buaya, dapat dipastikan akan ada korban tenggelam. "Kalau ada buaya, pada nggak berani ke danau. Saya juga dulu ngangon (menggembala) kerbau. Kalau buaya muncul saya nggak berani memandikan kerbau," kata ayah enam anak ini seraya menyatakan tidak tahu apakah sebelum terjadi tragedi hari Minggu lalu ada penampakan buaya atau tidak.

Menurut pensiunan karyawan swasta ini, kebanyakan korban tenggelam di Situ Pamulang adalah warga tempat lain, bukan warga setempat. "Saya dulu sering mandi di tempat itu. Berenang ke seberang juga nggak apa-apa," ujarnya. Tapi  1980-an banyak warga Serpong, Pondokpetir, dan wilayah sekitarnya yang bertandang dan berenang di Situ Pamulang dan akhirnya tewas tenggelam.

"Dulu ada bambu panjang yang menancap di danau. Nah, itu adalah titik tengah danau. Orang bilangnya Kedung Buaya, padahal buayanya kadang ada kadang tidak ada," katanya.

Setiap musim panas, dulu, anak-anak kerap berburu ikan di pinggir danau, "Ada ikan mercoca, ikan lopis, ikan helem, dan masih banyak lagi. Tapi sekarang tidak ada ikan lagi," ujar Ardi.

Saat ini, sebagian danau digunakan untuk beternak ikan oleh warga sekitar. Di pinggir danau, endapan lumpur mencapai setinggi paha orang dewasa. Diduga, lumpur itulah yang membuat enam ABG terjebak dan tidak bisa berenang.

Di balik sejumlah kejadian tersebut, sebagian masyarakat masih menganggap kawasan danau  adalah area yang cukup angker. Namun, sebagian warga lainnya menganggap tidak ada yang berbeda dan aneh pada danau tersebut. "Yah, memang percaya nggak percaya, tapi korban meninggal sih ada saja, akibat kecelakaan atau tenggelam di danau," ujar seorang warga. (CC/PWarta Kota)