Mahasiswa SGU Serpong Resah Akibat Sengketa dengan PT BSD

0


 
Kampus SGU yang megah di BSD
Sengketa lahan antara  PT. Bumi Serpong Damai atau PT. BSD dengan pihak PT Swiss German University (Germany Center)  diduga akan berlangsung lama dan seru. Tanda –tanda terlihat saat siding pertama di Pengadilan Negeri Tangerang beberapa hari lalu. Kesempatan mediasi yang diberikan pengadilan tak ditanggapi kedua belah pihak.

Pada sidang perdata  pertama  dengan  Hakim  Ketua Wahyu Widyau hanya berlangsung sekiar 15 menit. Hakim menunda siding karena ada yang belum siap. Sidang akan kembali digelar pada tanggal 24 Agustus 2016.


Gunawan kuasa hukum dari PT. BSD mengatakan, pihaknya mengikuti saran dan kentetuan majelis hakim. Dia  tak menampik,  mediasi yang diberikan hakim berakhir deadlock
 Dalam gugatannya  pihak PT.BSD menggugat pembatalan perjanjian pengikatan jual beli (PPJB) terhadap PT SGU atas tanah dan bangunan yang dijadikan sebagai kampus SGU.  Pihak PT.BSD menuding SGU melanggar perjanjian kerjasama yang tertuang dalam perjanjian pengikatan jual beli (PPJB) pada 2010.

Dipaparkan  Gunawan, sejak MoU ditandatangani, pihak PT SGU  seharusnya mencicil uang lahan dan bangunan yang telah dibangun oleh PT.BSD sesuai jadwal yang telah disepakati. Namun, selama 2010 hingga 2016 ,belum ada pembayaran cicilan apa pun yang dilakukan SGU kepada PT. BSD.  Kemudian keduanya pun melakukan mediasi.

PT.BSD  pun  kesal disebabkan  PT SGU yang mengaku kesulitan untuk membayar cicilan. Anehnya, justru  PT SGU membuat nama perusahaan baru PT Satria Graha Ultima yang kalau disingkat tetap SGU juga.

Hal itu diketahui setelah pihak PT.BSD mendapati informasi dari Bank Central Asia (BCA) saat membantu SGU untuk mendapat pinjaman dari bank swasta tersebut agar bisa mencicil hutang mereka. Maka  PT.BSD pun mengajukan gugatan secara perdata ke Pengadilan Negeri Tangerang.

Kuasa hukum  SGU saat dikonfirmasi, mengelak dan tak bicara. Alasanya, ia tak punya kewenangan untuk memberi komentar kepada pers. 

Sementara, mahasiswa dan mahasiswi SGU resah dengan adanya sengketa dengan BSD. Pasalnya mereka takut kampusnya ditutup. "Tentu kami khawatir kalau kampus ditutup kami mau kuliah dimana?" kata  Fredy. Fredy minta agar pihak rektorat memikarkan mahasiswa jika sewaktu waktu kampus ditutup. (TW)